FOLLOW

Monday, 17 February 2014

Kalau Aku Adalah Artis®

Ini adalah counter attack kepada rancangan Kalau Aku Bukan Artis.

    Aku punya rutin harian senang sahaja, tetapi tidak menentu kerana aku adalah seorang Rockstar. Sebagai seorang Rockstar aku harus rileks dengan kehidupan yang gila. Aku akan bangun pukul 12 tengah hari selepas penat berparti atau bikin konsert sehingga lewat pagi tanpa ganguan JAIS. Tidak ketinggalan turut bersarapan dan dilayan pembantu warga Itali yang berambut hitam. 

    "(Bercakap dalam bahasa itali) Sayang, jemput makan. I masak special untuk u" Aku tidak suka orang panggil aku tuan. Sebaliknya aku menyuruh pembantu rumah aku memanggil sayang. Sayang itu dalam bahasa melayu.
    
    "Terima kasih, tak sia-sia ambik u jadi pebantu rumah. dah lah cantik pandai pula melayan." Aku memuji pembantu rumah ku sendiri. juga dalam bahasa Itali.

    "I dah siapkan bilik mandian untuk u. bila siap makan nanti i bawa u pergi mandi."

    "Tak perlulah lagi i memuji u utuk yang ini kerana ternyata u memang perihatin" Ini juga dalam bahasa Itali. selepas itu aku bercakap sendirian dan menyudahkan sarapan secepat yang boleh.

    Hari itu aku keluar rumah dengan hati yang senang kerana perut kenyang. Aku memakai baju t-shirt The Who di dalam dan berjeket jeans diluar bersama seluar denim lusuh dan bersepatu Converse koyak. Aksesori lain hanya cermin mata hitam Wayfarer saiz 51. Aku tidak mahu berkelihatan seperti seorang Rockstar tipikal. 

(Masa aku jadi Rockstar ni Kalau boleh biarlah fikiran rakyat malaysia sudah berubah dan bukan mengangap rock itu Searh dan Wings. Search dan wings sudah tidak releven buat masyarakat.)

    Aku lebih selesa berjalan kaki dari rumah yang ditengah bandar untuk kemana. Inilah Rockstar sejati, berada dalam masyarakat. kahkahkah. Kemudian aku akan ditawarkan kontrak dengan sebuah syarikat rakaman.

    "Sekarang macam ni, kami berjumpa dengan Mister Zar ini adalah bagi menawarkan sebuah kontrak menarik dengan menjadi artis di syarikat kami, macam mana?" Tawaran dari orang syarikat rakaman.

    "Apa yang aku dapat dari semua ni?" Soalan sama seperti sebelum-sebelum ini.

    "Kita boleh kaya, lebih terkenal denga kontrak ini. memandangkan populariti Mister Zar sebagai seorang  Rockstar kini tidak dapat disangkal lagi."

    Aku menyalakan api sebatang rokok " Oh ya, So macam mana kehidupan aku selepas ikat kontrak dengan syarikat ni?"

   "Dengan EMI Malaysia ni totally different. Success,money,fame,women. semuanya dalam gengaman. First kita akan bayar 200 ribu, kemudian bergantung kepada hasil           keluaran unit album, merchandise,persembahan semualah.Tapi dengan syarat, kena patuhi segala apa yang dirancang oleh pihak syarikat." Dengan ghairah beliau menerangkannya.

    "Sorry guys, aku tak minat dengan syarikat ni. Popularity is not measurement of talent"

    "Look Mister Zar, ini adalah peluang bagus. Jarang kita buka kontrak yang macam ni  untuk artis malaysia. Rugi kalau tak sign." cuba memujuk.

    "No,No. U know what? this is the bullshit things." Aku terus koyakkan kontrak kemudian habiskan air atas meja dan berlalu pergi dengan ego seorang Rockstar.

    Tidak lama selepas itu hati aku terbuka dan aku telah mengikat kontrak besar bersama Warner Bros yang ada Green Day dan Red Hot Chilli Paper. Lebih baik ikat kontrak dengan mereka daripada ikat dengan syarikat entah mana-mana yang ada Siti Nurhaliza atau Anuar Zain. (Kahkahkah cilaka juga kalau aku Rockstar)

    Kemudian bila dah jadi Rockstar ni akan ada gosip yang berkaitan perempuan lah dadah lah atau isu sombong. kemudian masuk Melodi, rancangan gosip tipikal rakyat Malaysia.

   "So kita nak interviev Mister Zar sikit lah berhubung tentang, betul ke yang Mister Zar terlibat dengan najis dadah? Soalan attack dari Michelle Wee.

   "I guess this is just a small issues. Semua orang nak menyibuk. Aku rasa kalau terlibat dengan dadah kau orang peduli apa. Aku tak maksudkan aku hisap dadah. Tapi kalau         kau boleh bagi komitmen aku rasa isu ini adalah pure bullshit"(sambil perkaaan bullshit       tu di censor"teeettttt"). Aku menyalakan rokok secara live.
  
   "Ok, kemudian selepas isu dadah timbul pula gosip hangat yang mengatakan Mister Zar kehulu kehilir bersama perempuan. Ada peminat yang mengadu bahawa Mister Zar selalu bertukar-tukar pasangan, kejap dengan perempuan ini kejap dengan yang ini. Betul ke?" Michelle Wee tegas sambil lenggok suaranya seperti kecaman.

Aku pandang kearah lain dan sepertinya tidak ambil peduli dengan pertanyaan,
    "Oh yeah? satu lagi isu yang aku rasa buang masa. Itu adalah kehidupan peribadi aku, aku nak kawan dengan siapa itu aku punya pasal. Orang takkan bising kalau aku keluar dengan kawan lelaki tapi kalau perempuan kenapa nak bising? benda ni sama je. Tolong cepat sikit aku ada date petang ni." Michelle Wee tergamam apatah lagi rakyat Malaysia yang konservatif. 
   
Kemudian ada satu isu lagi di Melodi selepas 3 kali iklan. si dungu Zizan dan Awal berdolak dalih tentang isu artis sombong dengan peminat.
    " Katanya ada artis ni, sombong dengan peminat sendiri sampai tegur pun tak balas"      Zizan.
    "Kenapalah sombong, apa salahnya balas sapaan peminat. kita kalau jadi artis mesti bertanggung jawabkan.  Iiiishh, malas nak cakap banyak, jom kita layan" Awal Sehari.
   "Roll it" Zizan. 

    Di majlis AJL yang kononnya berprestij "Okay, kamera,kamera, lihat dekat sana. seorang Rockstar yang katanya bermasaalah. Dan bersama-sama beliau adalah seorang perempuan dan dengar-dengar adalah teman wanita baru beliau. Mari kita teeerrrjjjjaahhhhhh!!!!!!!" Kata Nas Ahmad Secara live sambil merangkak.

    Sedang aku mix around "Wow apa ni, Fuck(censors "teeeeettt")

    "Ya, ini dia kita dah dapat tangkap Mister Zar." Bangun Nas Ahmad dari meniarap.

    "Woi bodoh, apa salah aku?"
   
    "Mister Zar kita nak terjah sikit la. Boleh kesini sikit." Aku tinggalkan kawan perempuan aku untuk layan oang bodoh.
   
    "Dengar cerita u sombong la dengan peminat, banyak kita dapat aduan dari peminat"

    "Kau meniarap tadi sebab nak tanya soalan bodoh ni???. Well, siapa-siapa pun ada masa nak sombong." Jawab aku bersahaja sambil sambil mengekalkan ego seorang Rockstar.

    "Tapi kerap sangat kita dapat aduan bahawa u sentiasa sombong. Tegur tak jawab, peminat nak bergambar tak boleh, ke macam mana??"

    "Kalau aku sombong kenapa?? Aku tak pernah anggap aku artis pun, aku jalani kehidupan biasa macam orang lain juga. Kau boleh jadi peminat aku kalau kau faham aku, kalau tak boleh kau boleh berambus atau boleh terus meminati Faizal Tahir mamat Superman." Aku menyalakan rokok lagi sambil carutan-carutan dicensor oleh TV. 

    "Tak boleh la macam tu, u sebagai public figure kena jaga hati orang" Nas Ahmad memandai.

    "Pergi mampus lah dengan semua tu. Aku peduli apa!!!!! FUCK! FUCK! fUCK!!! FUCK!!!!!!!!! TREEEEETTTT TREEEEEETTT TREEEEET"

    Setahun kemudia aku berpindah ke San Diego. kahkahkahkah. Rockstar woiii.

No comments:

Post a Comment