FOLLOW

Thursday, 6 February 2014

Pesona

Beberapa hari lepas aku ada mengirimkan puisi buatan khas kepada seorang perempuan cantik . Sementara aku masih gusar tentang puisi atau apakah ini, beliau mengatakan puisi ni sangat "Sweet dan melting habis" aku sebenarnya bencikan perkataan sweet ni. Lagi pun tajuknya serupa gampang.



Matamu cantik nilai ciptaannya, mahu saja aku tenung sedalam mungkin, jika aku huraikan mungkin sejernih air yang tampak ikannya, pesonanya tak dapat aku alihkan tumpuan.
kulitmu sehalus tembusan cahaya, cahaya yang tidak dapat dirobek mata pena pun, ternampak ia melalui jiwa lalu mata hati terbuka untuk melihat, indahnya lebih dari matahari menyingsing.
batang hidungmu sepadan wajah, setanding pandanganku terhadap mata dan bibir, bintik hitam pada batang hidungmu sesuai tempat mnyerlah pandangan, unik tiada tanding.
bibirmu tidak akan aku katakan bak delima tetapi selembut sutera, ingin kuletak jariku yg gusar dibibirmu, supaya rasa dihujung jari kemudian kembali semula ke jiwa, biar terbatas rasa takkan aku lupa dihati.
kamu itu seperti bintang, bintang yang tidak kenal pemandang asing, tapi wajah itulah memberi ilham, aku tenggelam dalam pesonamu, tetapi aku tahu mata itu terkadangnya mampu menitiskan air jika jiwa terluka, kulit itu tiada serinya lagi, hidung tidak semangat bernafas, bibirmu pucat tiada punca. tetapi mata itu jugalah mencerminkan kegembiraan, kulit wajahmu pasti kemerahan menahan malu, hidung bernafas teguh, bibir merah jambumu tentu menguntum senyum jika hati diusik.
aku harap kamu tidak sedih atau berduka sehingga hilang pesonamu. tiadalah ilham lagi.

No comments:

Post a Comment