FOLLOW

Saturday, 15 March 2014

Eksistensialisme

                               (Soren Kierkegaard,Friedrich Nietzsche, Jean-Paul Sartre)

Eksistensial ni adalah sesuatu nilai yang berat dan dokongan didalam hidup. Diantara salah satu falsafah terbesar dalam bahagian falsafah barat. Buat masa sekarang aku belum membaca naskah-naskah buku atau karya-karya agung eksistensialis, cuma ada membaca beberapa buah buku yang ada kaitan dengan eksistensialis seperti buku Marxism.

Sebelum mengenali Eksistensialisme atau menjadi seseorang yang Eksistensialis kau harus mengenali tokoh-tokoh atau bapa kepada eksistensialisme itu sendiri. Tokoh-tokoh yang wajib kenal bagi falsafah Eksistensialisme terdiri daripada  Soren Kierkegaard, Frederick Nietchze dan Jean-Paul Sartre, mereka adalah orang yang bertanggung jawab membangunkan Eksistensialisme. Didalam wikipedia jika dibaca akan berbunyi Eksistensialisme ini adalah tentang kerber-ada-an manusia. Tapi aku rasa ini terlalu sukar untuk orang nak faham.

Keber-ada-an manusia didalam Eksistensialisme ini terlalu berat bunyinya, tapi dengan maksud penerangan yang lebih senang difahami, Eksistensialisme ini adalah falsafah yang menitik beratkan kewujudan manusia. Inti pati Eksistensialisme adalah mempertahankan hak seseorang manusia sebagai individu yang mempunyai hak untuk berfikiran bebas dan membuat sesuatu dengan bebas tanpa halangan dari orang lain atau faktor yang menghalang seseorang individu tersebut didalam hidupnya.

Eksistensialisme juga terdiri daripada persoalan-persoalannya iaitu, persoalan Eksistensialisme. Persoalan seperti, aku sebagai manusia apa yang patut dilakukan? Bagaimana aku harus jalankan hidup aku? Apakah fungsi aku sebagai manusia? Benarkah jalan ini yang dipilih? Aku buat sesuatu ini atas kehendak aku atau orang lain?. Sehinggakan jika kau ada bela kucing, persoalan Eksistensialismenya berbunyi mengapa aku adalah seekor kucing dan apa perkara sepatutnya aku buat sebagai kucing?.  

Didalam Eksistensialisme kebebasan kau membuat keputusan itu tidak bergantung dengan orang lain atau yang boleh menghalang keputusan kau. Kau boleh buat apa sahaja yang kau nak tanpa dibelenggu oleh sesuatu. Kemudian barulah kau menjadi seseorang yang Eksistensialisme.

Pada hari ini Eksistensialisme bukanlah perkara asing. Eksistentialism banyak mempengaruhi pemikir-pemikir dan ahli falsafah, penulis, pembuat filem dan ramai lagi. Filem-filem dan buku yang berunsurkan Eksistensialism sangat banyak hari ini cuma kau boleh faham atau tidak sahaja. Jika nak diberi contoh kecil, mungkin Into The Wild sebab ini filem kegemaran aku dan menceritakan tentang Christopher Mccandless yang membuat kuputusan untuk mengembara dan mencari diri sendiri di dunia luar. Jika aku tengok filem ini tak semestinya aku adalah seseorang yang Eksistensialis. Tapi masih banyak lagi sebenarnya filem yang lebih pekat Eksistesialismenya seperti No Exit, No Exit lebih dekat dengan karya Eksistensialism Jean-Paul Sartre iatu No Exit juga.

Karya-karya lain bagi Eksistensialisme terdiri dari karya-karya agung seperti Being and Nothingness, The Sickness Unto Death, Thus Spoke Zarathustra, Existentialism and Human Emotion, Truth As Subjectivity, Knight Of Faith, Faith As a Passion, Critique Of Dialetical Reason dan banyak lagi. 



No comments:

Post a Comment