FOLLOW

Monday, 10 March 2014

isteri Dari Masa Hadapan Call.

    Aku duduk di sebuah kerusi dan masih pusing bagaimana hendak mempunyai pembaca blog tetap, pembaca yang akan baca apa yang kau tulis. Sambil fikiran aku menembak dengan sarkastik, buat apa punyai begitu ramai pengikut jika mereka tidak membaca apa yang kau tulis dan mengikut kerana blog itu popular. Kawan aku juga ada mengatakan, buka ruangan komen blog popular, ramai orang yang komen sekadar komen secara lousy dengan harapan blog mereka diikut semula persis kau. Ada benarnya juga. Kata kawan aku lagi, blog sudah hampir tidak releven kerana blog sudah tidak seperti dahulu. Blog dipenuhi benda mengarut seperti tudung bawal, kisah cinta orang lain atau benda yang kau tak perlu tahu dalam hidup kau lalu mengecewakan pembaca macam kau atau penulis macam kau. katanya.

    Aku memasang lagu dari album baru Arctic Monkey yang berjudul Are U Mine yang menunjukkan Arctic Monkeys ini sudah matang dan aku berbaring sambil beralih ke hal lain, dimana aku perlu mencari pekerjaan part-time bagi menyara kos study aku di universiti. Aku tidak mahu terus mengharap duit PTPTN. Leka memikirkan semua permasaalahan, telefon canggih aku berdering lalu membuatkan lagu Seven Nation Army berkumandang dan membuatkan aku marah diwaktu lewat begini.

    Aku perhati nombor yang tertera, private number. Dalam fkiran aku siapakah yang call aku diwaktu begini dengan private number. 
    
    "Hello"

    "Hye, kenapa suara macam takda mood je ni........" Suara seorang makwe, membuatkan aku lebih hairan. Selain makwe member yang bertanyakan pakwe mereka, ada juga makwe satu universiti yang bertanyakan hal universiti diwaktu lewat begini. Tapi ini private number, aku musykil.

    "Err.. ya, Hello" kali ini lebih steady. Mungkin yang call adalah seorang makwe. 

    "Macam tu la.. U tak tido lagi?" Makwe ini mempunyai suara yang agak bagus dan berkemungkinan 70% adalah makwe cantik. Lalu membuatkan aku bingung siapakah makwe ini, lagi-lagi makwe mana yang ber "I" ber "U" dengan aku ni. Aku gagal mengesan kerana ramai makwe yang aku kenal ada diantara mereka menggunakan I dan U.

    "By the way U ni siapa? U know what's time now?" Aku tegas, disamping sifat curiosity.

    "Amboi, tak jawab pon soalan tadi ye. U masa muda-muda macam ni ke?" Suara makwe ini memang lembut, tapi masih belum boleh meruntuhkan ego aku yang sebesar dinosours(Kahkahkah)."

    "Nah, sorry.. I dah tido tadi tapi you yang kacau, and... U ni siapa? do i  know U?
    
    "Yeke dah tidur, U jangan nak tipu I. I kenal U bukan tadi tau. U selalunya tidur lewat dan suka tulis buku waktu-waktu macam ni and siapa I, U tak perlu tahu."

    "What! U ni cakap macam dah kenal I lama sangat? are U stalker? I rasa u ni dah salah orang la, I bukan orang yang U cari dan I tak tulis buku pun, blog pun tak jalan. Better u berambus la." Aku memang bengang dengan orang yang call tapi tak nak bagi tahu nama ni tambah-tambah lagi nak dibuat bergurau diwaktu begini.

   "Who the hell fuck are U!!!!!" tambah aku lagi.

   "Ahh... how dare U?! I tak sangka U macam ni, I though U ni boleh cakap baik-baik dengan perempuan!"

   "Hey jangan bergurau la. Stop pretending like U know me! woi game apa yang kau main ni?"

   "Ini U sebenar ke Zar? I tak kenal U dengan perwatakan ni?" lagi menambahkan celaru.

   "Woi mana kau tau nama aku ni ha? kau ni siapa?

   "I'm your Wife!!! yes, I'm your wife!!! I kenal U luar dalam, puas hati???!!"

   "!!!!!!"


   "Hello Zar U still there? honey?? Honey?"


   "Are U kidding me? U what?" Aku benar-benar blur.

   "Yes honey... I tau U susah nak percaya, but please believe it on me. I'm your wife yang call dari masa hadapan. I dapat pelepasan dari gate calling keeper untuk call my husband, iaitu U." ini benar-benar Sci-Fi.

   "Macam mana i nak percaya, Ini mengarut la, how come? ini diluar kewarasan." aku terus deny sekerasnya.

   "Look honey, cuma ini sahaja bukti yang I mampu tunjukkan dan U tak pernah cerita dengan siapa pun yang U dah tanam hasrat nak duduk di alaska dan mendirikan keluarga bahagia. U cerita pun selepas we get merried." pernyataan ini membuatkan aku sudah hampir percaya, dan itu memang impian aku dari sebelum ini dan aku tak pernah cerita dengan siapa pun.

    "Oh my god......... Jadi siapa U ni? nama u?

    "I tak boleh kasi tau honey, kalau U tau ianya akan menganggu takdir U, tapi tolong percayakan I sayang"

   "Okay, so pasal buku tu betul atau tak?"

   "I tak dibenarkan mendedah terlalu banyak but It's your work hard honey. Sebelum kita kenal dan lepas kita kenal U struggle dengan U punya life. Then tak lama lepas tu U sikit-sikit menaik dengan blog U and then U berjaya tulis buku. After we get merried, kita hidup bahagia dan kukuh dengan usaha U."


   "Really? wow that's a good news. Bila kita nak jumpa masa sekarang?"

   "Itu I tak boleh bagitau. But honey, listen to me. I had a bad news, masa kita bersama tidak terlalu panjang, masa kita mengecapi kebahagiaan amatlah singkat. Tidak sempat melihat anak-anak membesar."

   "Hah, why honey, why?"aku terus memanggil honey kerana terlalu saspen.

   "Apa yang dah terjadi dengan U? kita bercerai ke? U cari orang lain ke? I thought U love me?" tambah aku dengan bimbang selepas dah percaya dengan semua ini.

   "No honey  no, I love U. but It's U" 

   "kenapa dengan I?" aku mula naik bengang dengan diri sendiri di masa hadapan kerana takut-takut aku ni boleh merosakkan rumah tangga.

   "U mati honey. Kita tak sempat berpindah ke alaska sebab U pergi terlalu awal."

   "Biar betul U ni?" aku mula risau.
  
   "listen honey, mulai hari ni U jangan banyak sangat merokok, itu puncanya U pergi. I tak suruh U berhenti tapi kurangkan lah. Makan banyak sayur jaga kesihatan U. I betul-betul inigin hidup lama dengan U, I love U so much honey!"

  "Hadoi U ni I tak percayalah, itu takdir namanya. Kalau nak pergi, pergi juga."

  "Honey U boleh buatkan? Untuk I dan keluarga kita."

  "Emm.. tengok lah nanti"

  "U ni memang degilkan???? Tau tak I sedih sangat pasal U?? U ni sambil lewa je!!


  "Krak!" isteri dari masa hadapan aku terus letak telefon. Merajuk lah tu dan aku terus tidur. Apa da suruh makan sayur la kurang hisap rokok la, aku mana biasa.

   

3 comments:

  1. ni citer seyes ke memain?aku pon saspen je..risau plak kalau isteri kedua masa hadapan aku kol memalam.Erk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kahkahkah.... Nanti dia call balik tu.

      Delete
  2. Saya dah follow blog awk :)

    Kalau tak keberatan mohon follow kembali blog saya awksweetgitu.blogspot.com :)

    ReplyDelete