FOLLOW

Sunday, 8 June 2014

Panik!!! Tapi Ada Kemenangan.

Bersarapan pada pukul 12 tengah hari ni memang steady, kerana waktu ini mood agak mellow. Lagi-lagi baru bangun tidur seperti ini. Sebagai pemuda yang berkaliber aku terus sambung makan tengah hari sambil dengar lagu rock. Tengah hari itu berjalan lancar secara luar biasa dan hari ini adalah Sabtuday. 

Tapi aku amat hairan kenapa hari sabtu begini begitu sunyi. Tiada kutu-kutu berkeliaran. Semua kutu masih tidur lagi ke? Persoalan demi persoalan menghentak fikiran. Aku keluar kedepan rumah bagi memastikan keadaan terkawal. Tapi masih tiada kelibat kutu-kutu.

Vroooommm......... dua orang makwe lalu menaiki motorsikal dan menjerit "Wooo pakai boxer je tu" Aku buat tak endah sahaja, kerana aku liberal macam orang dekat Bangsar.

Aku tidak dapat duduk diam lagi kerana kampung ini begitu sunyi sehingga aku khuatir jika pemuda kampung ini yakni kutu-kutu harapan bangsa diculik atau ditangkap supaya mengelakkan revolusi terhadap kerajaan daripada berlaku. Tuala dicapai dengan pantas dan aku sempat menukarkan lagu rock yang lain untuk dibuat bekal mandi.
 
Aku kehulu-kehilir sekitar kampung bagi memastikan keadaan tenang seperti biasa. Tapi, ianya sangat luar biasa. Orang-orang muda baik lelaki atau perempuan semuanya hilang entah kemana. Yang ada hanya orang-orang tua dan orang-orang yang di umur pertengahan. Itupun tak ramai dan mereka memandang dengan pandangan jenis pandang ikut tepi. Aku berasakan kampung ini begitu aneh. Ala jenis macam Zombies sikit.

Kemudian aku pulang kerumah semula untuk kurangkan panik yang menyelubungi diri. Aku kedapur membuka peti ais, tapi tidak jadi apa-apa. Buka periuk nasi juga tidak jadi apa-apa. Buka TV ada cerita sinetron bodoh dan rancangan realiti TV bodoh, tidak juga jadi apa-apa. Akhir sekali aku membuka mesin basuh dan ianya kemuncak kepada panik yang menumbuk-numbuk. Aku keluar sekali lagi untuk mencari penyelesaian kepada permasaalahan.

Seperti sebelum, orang yang aku jumpa masih melemparkan pandangan Zombies dan kampung masih lagi tiada kelibat orang muda. Kesunyiaan, keanehan itu membuatkan aku lemah dan hampir rebah. Dari dua perasaan itu telah melahirkan rasa takut yang amat sangat. Aku jatuh dimakan ketakutan. 

"Eh Zar. Kenapa kamu baring tengah jalan ni?" Satu suara muncul entah dari mana, sepertinya aku kenal. Aku bangkit dari atas tar.

"Makcik Ramona? makcik Ramona tak apa-apa ke? makcik Ramona kena pergi sekarang kampung dalam bahaya, Makcik kena lari." puas aku meyakinkan Makcik Ramona, makcik ramona tukang jual nasi lemak.

"Apa kamu merepek ni!! kamu buat apa lagi dekat kampung ni? Semua orang dah pergi, kenapa kamu tak pergi lagi?"

"Eh, kenapa saya pulak, makcik la yang kena pergi!" Aku hairan.

"Macam mana nak pergi, tiket takda. Lagi pun Makcik dah tua nak tengok bola ramai-ramai dalam sesak tu. Kamu kan orang muda kenapa tak pergi? semua orang muda dalam kampung ni pergi tau."

Tak lama selepas itu, aku telah berada ditepi sungai dengan 4 batang mancing, Jenis nak bagi nampak ramai.

Tapi tak lama, aku tak dapat tahan dengan boring dan terpaksa juga bergegas ke stadium Shah Alam bagi menyaksikan Pahang menentang Felda United. Gampang betul.




No comments:

Post a Comment