FOLLOW

Thursday, 10 July 2014

Apa Kita Patut Buat Sebenarnya, Boikot cukup ke?

Semalam selepas aku berbuka puasa, belum pun aku membuka komputer dan menceroboh masuk ke laman sosial sendiri, TV3 menyampaikan berita yang sudah aku jangka akan terjadi. Walaupun aku sudah beberapa hari menjauhkan diri dari media atau senang cerita aku mengetahui perkara tersebut agak lewat dari orang lain. Perkara tersebut sudah berlaku sejak 1948, iaitu perkara berkaitan Israel - Palestin.

Aku perhati sahaja kaca TV, tekun mendengar perkara yang aku dah tahu dan orang lain tahu. Aku jadi marah juga walaupun aku sedikit kritis dalam banyak hal. Sambil aku merokok, aku asyik terfikir sampai bila benda ini akan berterusan. Tiada siapa pun dalam dunia ini yang inginkan peperangan. Peperangan amat sakit untuk dihadapi, boleh sahaja kau selak segala sejarah peperangan dalam abad ini tanpa mengira abad lain. Itu pun sudah cukup untuk buatkan kau tidak selesa perasaan.

Tapi, walau macam mana pun kau cakap kau bertamadun atau berada pada bangsa yang bertamadun tinggi, perang tak pernah berakhir. Selagi ada dunia dan manusia, selagi itu perang akan berterusan. Lumrah dunia menjadikan manusia sentisa berperang bagi menuntut segala benda yang hak atau pun bukan - dalam isu ini Israel dan Palestin.

Selepas penindasan kaum yahudi oleh Adolf Hitler dari Nazi dan Nazi tewas dalam perperangan, kaum yahudi telah dipindahkan oleh British sedikit demi sedikit ke tanah palestin. kemudian sedikit demi sedikit - mereka yahudi menakluk Palestin. Aku tersentuh banyak dalam soal ini. Kerana aku punya kesedaran yang amat tinggi juga, sebab bila aku fikir soal tanah yang diceroboh aku jadi marah. Kau tak boleh simpan perasaan kau dan tak terlepas juga membayangkan perasaan dimana tanah tumpah darah kau diceroboh dan dirampas oleh orang yang menumpang pada asalnya. Faktornya juga adalah aku orang islam dan kesedaran itu datang lebih tebal.

Kemudian selepas perasaan itu semua membelengu, aku terasa hendak membuka laman sosial milik aku. Seperti jangkaan aku juga, Facebook juga tidak terlepas dengan sebaran isu Israel -Palestin yang bertaburan dan bertembung sesama sendiri. Dan jangkaan aku lagi tebal, sebab aku pasti akan ada soal boikot-memboikot berlaku. Memang terbukti jangkaan aku.

Tak terlepas juga aku menyelak setiap halaman dan komen untuk membaca sebarang dua berita, ada yang berlebihan ada yang berkadar. Kemudian aku jadi marah sangat apabila aku membaca setiap komen ataupun status para Facebookers. Soal bercakap tidak guna otak dan membabi buta adalah kemarahan utama. Setiap orang ada pendapatnya sendiri dan aku berpendapat soal boikot ini wajar juga tapi kurang berjaya. Kerana dalam entri kasar-kasar aku sebelum ini yang berlainan dengan entri ini sudah aku katakan boikot tidak berjaya dikalangan orang melayu kerana mereka kurang bersunguh.

Aku menghidupkan api rokok dimana sebagai seorang perokok aku sukar untuk membuang tabiat ini dan rokok katanya - jika merokok ibarat membunuh anak-anak Palestin tanpa mereka membentangkan pengesahan yang sah, seperti juga barangan lain - dimana duit yang kita laburkan akan sampai ke tangan yahudi dan aku tak mahu usik soal Israel berurusan dengan Malaysia tentang kapal kontena atau apa walaupun aku tahu itu betul dan jelas.

Kemudiaan aku hairan dengan mereka yang bersunguh-sunguh tentang hendak menyuruh orang lain memboikot sama dan dalil-dalil mereka tidak munasabah. Misalnya, anda beli anda penyumbang kepada setiap kematian, Kau ni nak tengok saudara kita mati, kau orang yahudi ke taknak boikot atau mereka ada alasan untuk defend diri bila disuruh boikot Facebook yang mereka guna seperti "kita guna barangan mereka untuk jatuhkan mereka semula" "boycott with brain". Tapi disebabkan aku adil, aku setuju juga dengan boycott with brain ini. 

Soal guna Facebook untuk sebarkan dan tekan mereka(Israel) dengan propaganda-propaganda sahih kita mungkin akan berjaya sedikit kerana ramai orang islam dan melayu tentunya menggunakan Facebook. Seperti aku katakan, aku sedikit adil - aku punyai idea yang baik juga aku kira.

Kenapa kita tidak sebarkan pada orang ramai bahawa McD tidaklah menyihatkan kita, sama juga dengan KFC. Ayamnya ayam yang disuntik bukan? sebarkan dengan bersunguh-sungguh dan orang takkan boikot lagi, kerana orang takkan pergi makan ditempat yang dimana makanannya tidak sihat. Sama juga Starbuck, buat kedai kopi kita sendiri yang ada class sama macam Starbuck. Seperti aku yang merokok - selagi kerajaan ingin untung dengan cukainya, hasilkan tembakau kita sendiri yang sedap rasanya - disini kita sudah punyai rokok sendiri, rokok daun. Tapi ianya tidak memenuhi rasa tekak setiap perokok di Malaysia. Kemudian sama juga dengan barangan lain yang orang propagandakan suruh boikot tanpa kau bersedia.

Berkenaan generasi kita, mulakanlah dengan pendidikan yang lebih mendalam dan bukan sekadar berlumba untuk sijil. Tanamkan sifat nasionalis dalam diri mereka supaya mereka ini bila dewasa kelak tidaklah seperti melepaskan batuk ditangga. Sifat nasionalis ini penting bukan sekadar kepada negara tetapi kepada agama juga dan dipanggil nasionalis kepada agama namanya. Aku percaya, jika ini ada kita akan berada diatas. Seperti didalam buku 
Arnold Toynbee, Civilization On Trial dan The World And The West - mengambarkan Soviet Union tidak dapat bertahan lama kerana mereka tidak ada agama(bukan semua), tidak ada kepercayaan, tidak ada iman dibelakang ideologi mereka. Sejarah membuktikan bahawa kepercayaan, jiwa dan keyakinan kepada kuasa tuhan adalah penting. Sebab lain, Soviet Union juga runtuh kerana ekonomi mereka tidak berjalan lancar dan seperti kapitalis mereka juga penindas pada akhirnya. 

Dalam isu Israel - Palestin, bagaimana 50 atau 100 tahun lagi? Aku rasa mereka pun dah tak ingin kuasai tanah itu tetapi ingin kuasai dunia sepenuhnya. Jadi apa yang kita patut buat sebenarnya?




Tuesday, 8 July 2014

Raya Yang Akward, Fail Dan Lagi Creep



Aku tiada idea sangat nak menulis buat masa sekarang. Aku hairan mana pergi kesemua idea yang aku pupuk, atau aku tak pernah ada idea langsung dan itu hanya bidaah dalam kepala aku sahaja. Bulan puasa ni aku tidak ada apa-apa nak ditulis sangat memandangkan tak boleh nak cakap lebih-lebih.

Jadi aku terus pergi ke bahagian raya, dimana raya yang kita jangka happy akan spoil bila ada perkara-perkara tertentu yang spoil-kan raya. Tak kira lah dari kau atau orang lain janji raya itu spoil, walaupun sikit. Seperti aku sendiri, raya aku juga sudah beberapa kali spoil.

1. Kau punya raya akan rosak bila kau sedar-sedar sahaja, matahari sudah terpacak tegak diatas kepala. Cilaka apa raya bangun tengah hari. Terlepas sembahyang raya satu hal, bila member tanya tak nampak kau dekat masjid kau nak bagi alasan apa. Macam aku dulu, member yang datang kejutkan aku. Mana nak letak muka kalau tau dekat makwe-makwe. Ya, selain ambil tahu hal-hal yang berat, aku kisah juga dengan makwe.

2.  Kau tak keluar rumah, kalau kau bujang, muda dan bertenaga. Raya pertama duduk terperap dekat rumah memang tak steady langsung. kalau rumah kau buat laksa tahun itu, kau tak dapat balun sup tulang rumah member. Masa raya pertama lah kau nak sapu bersih segala macam makanan dan kau tak dapat tengok makwe berkeliaran.

3. Yang ini lain sikit, kau pergi America masa raya pertama, Bercuti atau apa-apa sahaja. Ini biasanya golongan yang tiada kampung halaman, liberal atau dah biasa raya sahaja bercuti. Aku liberal juga tapi masih ada sisi konservatif dan ada kehidupan raya. Raya lah sangat.

4. Bila kau pergi beraya ke rumah orang atau makwe yang stranger, kawan kau buat perangai tak senonoh dan menimbulkan ke-akward-an (kau tengok bahasa aku). Misalnya gelak kuat-kuat dan komdem langsir baru yang hodoh dan

5. Muntah dalam rumah atau baju orang. Aku belum pernah menghadapi tragedi seperti ini, jika bakal, aku belum ready. Bila raya semua benda nak makan, kemudian kau atau kawan kau muntah sesuka hati. ini memang fail tahap epic dalam sejarah hidup kau.

6. Tak pakai baju melayu atau baju kurung, kebaya ata apa-apa sahaja bagi perempuan pada pagi hari raya pertama. Aku harap kau paham budaya orang melayu ni macam mana, asal raya mesti baju melayu. Jadi demi memenuhi formaliti dalam majoriti kau kena pakai juga. Kalau kau tak pakai kau akan dianggap berasal dari Marikh. Tak percaya kau try la pakai macam nak pergi clubbing.

7. Sama macam no.6, kau pakai macam nak pergi clubbing. Pakai pakaian yag rock-rock, black metal, punk rock. Kau tau apa orang melayu kata, creepy gila babi.

8. Bila kau raya rumah orang, kau dapat duit raya. Ini aku percaya ramai yang masih dapat angpau walaupun dah tua bangka. Raya yang akward bukan? Tapi kau ambil juga demi menjaga hati tuan rumah. Kalau nak ikutkan kau bukan nak ambil pun seringgit dua tu. Melainkan kau tahu semua rumah nak bagi seringgit dua. 20 rumah dah berapa kau dapat, lepas isi minyak dan beli rokok.

9. Kena kerja masa raya. Aku tahu perasaan kau yang kena kerja masa raya pertama macam mana. Tambah-tambah lagi kalau itulah tahun pertama kau kena kerja masa raya. Kalau aku, aku tak boleh. Ada perasaan nak memberontak. Nasib lah, siapa suruh pilih kerja yang terikat.

10. Masa raya kau tiada duit. Aku pernah rasa peritnya sebab baru kehilangan kerja. Hari raya memang dapat makan free tapi duit nak isi minyak, rokok memang tuan rumah tak sediakan. Kalau macam tu buat macam No.8 untuk tambahkan pendapatan. Pau ahli keluarga juga adalah salah satu jalan dan elakkan anak buah, tapi kena bangun awal dari anak buah la.

11. Sesetengah lelaki dan perempuan yang selalu rasa raya tanpa boyfriend atau girlfriend tak bermakna akan rasa raya mereka fail dan akward sebab tiada boyfriend dan girlfriend. Apa kejadahnya ni. Tapi ada juga jenis ini. Bagi aku raya dengan kawan-kawan lagi seronok dan lebih havoc. 

12. Semua kawan kau beraya dengan kekasih hati mereka dan kau amat lonely pada hari raya. Kau akan diketepikan, nasihat aku kau balik rumah sahaja sebab tumpuan mereka hanya kepada kekasih hati mereka. Bagi lelaki, pagi jumpa di masjid, pukul 9 semua berkepit, tak kurang juga yang menghilangkan diri. Kau pun sibuk menyelak satu persatu no telefon perempuan di dalam talefon kau semata-mata untuk beraya bersama-sama mereka. Desperate gila.

13. Putus cinta pada hari raya pertama, dan nampak kekasih hati kau beraya dengan orang lain. Aku malas cerita bab yang aku tak gemar dan menjadi melayu tipikal - sangat.

14. Raya dekat bandar. Bab ini aku sedikit bongkak kerana aku punyai kampung untuk beraya. Kesian mereka tak pernah beraya di kampung. Pergi raya rumah kawan kena berhenti di traffic light dahulu sebelum sampai. Masih ramai yang beli lemang yang mahal dan tak masak sepenuhnya atau mentah. Dan juga tak pernah merasa main meriam buluh - nak cari buluh pun susah pasal sudah kena tebang dengan pihak pemaju untuk buat stesen LRT. Maaf jika aku berlagak.

15. Excident juga boleh menjadikan raya kau fail. Jadi berhati-hati lah masa hari raya sebab bukan sebelum raya sahaja nak kena berhati-hati. Dan memandu jangan serupa orang gila.

16. Raya aku fail tahun lepas. Tak dengar lagu raya, tiada wang, tiada makwe, bangun tengah hari dan tak pergi mana pun. Tahun ini nampaknya bakal fail juga. Jadi aku sudah buat rancangan sebelum gagal sepenuhnya. Aku mahu bercuti pada hari raya pertama bersama rakan yang dimana mereka rasa raya mereka juga bakal gagal. Bercuti ke terengganu sahaja. Walaupun berbaur kegagalan raya tapi kau patu paham kenapa asal raya sahaja orang pergi bercuti, sebab ianya seronok. Kau tak buat macam tu sebab mak kau marah kan???





Friday, 4 July 2014

'Into The Wild' Bukan Sekadar Sebuah Filem


Into The Wild, sebuah filem yang kau patut tengok. Hayati dengan tenang, hadam perlahan-lahan. Aku bukan nak buat riview atau apa tapi nak menceritakan tentang filem ini yang bukan sekadar sebuah filem.

Jika kau adalah seseorang yang teringin nak mencuba sesuatu benda yang baru atau keluar dari zon selesa kau, apa yang kau nak sangat buat? bagi aku, mengembara adalah salah satu angan-angan aku yang masih belum kesampaian. Kalau dapat travel dalam Malaysia pun jadilah asalkan aku dapat travel. Malangnya bukan semua manusia bernasib baik, aku terikat dengan komitmen yang besar, kewangan, fucked up dan itu menghalang aku untuk mengembara.

Cerita tentang mengembara, filem ini adalah berkisarkan tentang seorang anak muda yang fucked up juga dengan keadaan sekeliling dan telah mengambil tindakan untuk mengembara ke Alaska bagi mencari dirinya dan pengertian hidup setelah graduated dari universiti. Kemudiaan Sepanjang filem ini macam-macam perkara berlaku, misalnya kesusahan untuk mendapatkan makanan, transport dan penyakit

Filem ni bagi aku sangat berinspirasi dan bersemangat la. Masa aku tengah tengok filem ni aku rasa macam terus mahu mengembara. Biasalah, spirit tengah menaik. Dengan quote-quote yang power memang terngiang-ngiang dekat telinga. Hebat betul Sean Penn buat filem.




Kalau kau pernah baca dalam surat khabar pengintai(Metro) atau utusan, tak silap aku. Sebelum bulan puasa, ada  rencana pasal dua orang pengembara asing yang travel ke serata dunia dan telah singgah di Terengganu kemudian meneruskan perjalanan ke Singapore pada hari berikutnya. Cara mereka mengembara agak sedikit radikal, pasal mereka jalan kaki.

Bila ditanya sebab mereka untuk mengembara, mereka jawab, inspirasi untuk mengembara datang selepas menonton filem Into The Wild dan mereka juga mengenali antara satu sama lain adalah di dalam sebuah forum dimana rakan backpakers-nya juga adalah peminat filem tersebut.

Kau boleh imagine tak macam mana dia punya pergi filem ni? Sebenarnya aku dah banyak tengok filem berunsur-unsur pengembaraan, contohnya macam The Secret Life Of Walter Mitty, The Motorcycle Diaries, The Loneliest Planet semua tu. Motorcycle Diaries tu cerita pasal Che Guvara masa muda-muda, ada unsur-unsur revolusi sikit dan filem Into The Wild ni adalah filem paling aku suka la.

Walau macam mana pun filem ni memang bagi inspirasi dan tolong jangan buat lawak hambar suruh aku tengok upin ipin mengembara.

Wednesday, 2 July 2014

Orang Melayu Suka Kecoh Pasal Makan

Kalau kau fikir apa yang orang melayu paling concern sekali adalah, salah satu perkaranya ialah pasal makan. Kau rasa betul ke tidak? Aku tau la banyak juga perkara lain yang orang melayu ambil port. Contohnya perempuan pakai - tak pakai tudung, orang OKU, selfie doggie style dalam tandas dan macam-macam lagi.

Tapi pasal makan juga orang melayu selalu peduli. Aku yakin kau juga tahu, pergi je ke pasar malam. Punyalah ramai yang berniaga. Tambah-tambah lagi bulan puasa macam ni, lagi la ramai yang berniaga. Kalau pasar malam tak hari-hari tapi bazar hari-hari. Jadi macam mana kau boleh jamin tak ada pembaziran dekat situ?

Kalau kau perhati dan ingat-ingat balik, kita dah melalui pelbagai isu-isu makanan - kau ingat tak? Misalnya dulu masa aku dekat high school, Yang ada isu daging hotdog ada babi tu, orang melayu punyalah kecoh sampai tak beli langsung. Asal hotdog je babi, masa tu la....

Masa sekarang juga benda tu tak berubah, orang melayu masih lagi menjadi mangsa melalui makanan. Pasal semua orang tau melayu suka makan dan kita juga beruntung mempunyai perdana menteri yang juga ambil peduli pasal makan. Contohnya melalui penurunan harga kangkung tempoh hari dan membuatkan seluruh rakyat Malaysia terasa beruntung kerana mempunyai perdana menteri yang masih ambil berat terhadap rakyat. Trend kangkung, buat lawak kangkung la woi!( masa isu ni tak basi lagi la).

Kemudian tak lama lepas tu timbul lagi satu isu yang memprovoke orang melayu, iaitu chocolate cadbury ada DNA babi. Kau tengok berapa ramai orang melayu mengamuk dekat alam maya. Facebook, Twitter, Blog. Berapa banyak cadbury tak laku sebab bagi orang melayu marah.  kau kena tahu kalau asal babi sahaja, melayu mesti mengamuk. Sebab ini makanan. Orang melayu tak ambil port sangat pasal dadah, alkohol, sosial runtuh, macam mana dunia berfungsi, macam mana ekonomi run atau macam mana nak hidup dengan lebih baik sebab mereka peduli pasal makanan mereka terlebih dahulu. Tapi betul juga melayu mana nak makan babikan? Jadi kenapa tak produce makanan kita sendiri. Lebih baik dari mengamuk untuk isu yang akan datang.

Selama ni pun malaysia juga dah melalui fasa-fasa memboikot barang. Asal negara-negara pengeluar yang buat apa yang mereka tak suka mereka akan memboikot. Paling terus-terang sekali adalah makanan. Tapi, kau ingat berjaya ke? Kau tau sebab apa? sebab ini makanan. Kau cuba cerita dekat aku berapa banyak melayu pergi makan Mc Donald, KFC masa boikot memboikot sedang dijalankan. Boikot makanan tak akan menjadi keatas orang melayu. Orang melayu sebenarnya bukan peduli sangat pun dengan isu siapa kena bom atau apa, asalkan mereka dapat makan. Tapi boikot barang yang bukan makanan atau tiada kena mengena dengan makanan, itu aku setuju juga serba sedikit. Cara ini mungkin berkesan, tapi tolong jangan makanan.

Setelah dunia makanan di Malaysia dengan isu Cadbury sudah sedikit tenteram atau hujung-hujung, tiba-tiba ada pula isu kilang mee yang pengurusanya kotor dan tak teliti. Lagi sekali orang melayu mengamuk dan naik hantu dalam alam maya. Kalau apa-apa hal pun mesti alam maya. Satu isu makanan yang bersambung aku kira - macam lah kau tak tau dekat malaysia ni, kalau bas eksiden - bas je..... kalau buang anak - buang anak je....
Mana tak mengamuk sebab semua orang makan mee dan pakai cap masjid lagi. Kalau dalam alam kapitalis ini satu contoh baik untuk mempengaruhi rakyat, dalam kapitalis la.

Walaupun mengamuk, tapi isu ni sekejap sahaja. Tak sampai seminggu pun bertahan kerana;

1. Orang melayu dah penat mengamuk.

2. Orang melayu dah makan mee ni dah lama, sebab kilang mee ni dah beroperasi sejak tahun 60-an lagi.

3. Asalkan tiada daging atau DNA babi atau tak ada kaitan langsung dengan babi.

4. Orang melayu tahu semasa proses membuat budu juga ada ulat.

Dan isu ini diakhiri dengan pembakaran kilang tersebut oleh puak melayu yang lebih radikal.

Last sekali, kes Azwan Ali yang sangat hangat hari ini. Ditambah pula dibulan puasa ni dan pendapat dia tentang makanan dibazar ramadhan yang tak berkualiti. Disebabkan ini bulan puasa kau tak boleh ada pendapat yang berbaur kutukan terhadap bazar ramadhan kerana bazar mesti bulan ramadhan bagi orang melayu. Kalau bukan bulan puasa mereka tak marah sebab kau hanya kutuk pasar malam biasa dan bukan bazar ramadhan yang sama dengan pasar malam pada hari biasa. Kalau dia mencarut pahala dia lah yang kurang kan???

Sebagai orang melayu, aku juga ada makanan favourite masa bulan puasa;

                                           (gambar ikhlas yang aku curi dari Google)