FOLLOW

Friday, 14 March 2014

Tempat Aku Hujan

Apa kena mengena tempat aku hujan dengan makwe ni? Sebenarnya ini adalah obsesi lelaki waktu ini dan orang yang steady macam aku tak obses sikit pun dengan dia. Dia nak pakai tudung atau tidak itu lantak dia lah, hak dia.


Dan obsesi aku adalah tentang rumah aku hujan dah turun.  Membasuh muka dengannya buat kali pertama membuatkan aku begitu teruja seperti ianya adalah hujan pertama dalam hidup. Aku bukan hendak berlagak atau tunjuk riak dengan orang yang belum rasa hujan tahun ini, tapi aku akan berus gigi dan membilasnya dengan air hujan kejap lagi. membasuh kaki dengannya dan dijangkakan aku akan masuk tidur awal.

Kah kah kah kah( ini bukan ketawa riak)



Berhibur sikit.

Aku Benci Shopping Mall,Tiada Life

                               (Dirembat dari Google)

Kenapa aku benci shopping mall? apa yang kau dapat lihat dari gambar yang aku kebas dari google ni melalui persepektif kau sendiri. Ini OU(one utama), kebiasaannya memang agak lengang. Kau akan dapat lihat suasana ramai orang pada hari minggu atau paling pack adalah waktu musim perayaan dekat mana-mana shopping mall pun.

Aku memang benci shopping mall tapi tak bermakna aku tak pergi ke shopping mall. Aku akan pergi shopping mall kalau perlu sahaja, macam musim perayaan atau ajakan kawan atau ada makwe pelawa, tapi belum ada lagi. Bukan nak jadi kritis atau rebel tapi shopping mall bagi aku adalah tempat perhambaan. Kau dan aku menjadi hamba kepada imej visual. Beli lah ini kau akan nampak cool, beli lah ini kau akan nampak cantik dengan kasut ini.

Apa perasaan kau bila pakai baju mahal atau seluar mahal berjenama? secara tak langsung kau akan mencipta imej visual itu sendiri. Seperti didalam filem Fight Club "I felt sorry for the guys hwo packing into the gyms to look like calvin klein and tommy hilfiger said they should"  kita terpengaruh dengan imej visual yang mengatakan itu cool, ini cool. tapi sebenarnya tak, kita adaalah hamba imej visual itu sendiri.

Setiap kali aku ke shopping mall, perkara yang aku suka buat adalah perhatikan orang lain, atau ini mungkin ini tabiat aku. Di shopping mall manusia amat tidak friendly diantara satu sama lain, tidak seperti kau tengok bola di stadium atau gig punk rock. Orang akan berlalu dari sebuah butik ke sebuah butik bersama teman wanita, teman lelaki, kawan-kawan begitu sahaja. bagi aku mereka semua sama sahaja.

Sekumpulan lelaki yang perasaan cool akan cuba perhati perempuan-perempuan seksi atau cun dan akan memikat kemudiaan gagal keran belum cukup cool sebagai sebuah imej visual ciptaan yang agung. Akan ada juga yang akan buat segak habis ketika perempuan-perempuan lalu didepan mereka. Bagi perempuan pula, aku selalu nampak ini dari segelintir mereka, mereka akan berlalu seperti model catwalk dan membuatkan kutu-kutu memandang mereka. Aku paling hendak tergelak kepada lelaki atau perempuan yang datang secara berkumpulan besar, mereka baru balik dari kenduri ke apa? tapi itu hak mereka.

Dari segi butik, ada yang sesetengah orang mampu dan tidak mampu. kau pernah masuk butik pakaian mahal? apa yang kau lihat? bagi aku lah, setiap kali aku ke shopping mall, perkara wajib yang aku akan perhatikan adalah perkara ini, dimana jika aku ke butik yang mahal sedikit aku akan perhatikan orang yang tidak cool penampilannya akan masuk untuk tengok-tengok barang dan kemudiaannya akan diperhatikan dari atas hingga bawah oleh pekerja butik itu dengan muka troll.

Sebab itu aku benci shopping mall. Tiada life sebagai seorang manusia. Akan wujud kasta diantara satu sama lain. Mungkin aku sedikit kritis, tapi ini kenyataan dan sebab itu ianya Pelepak Professional. We started seeing things differently. Everywhere we went, we were sizing things up.