FOLLOW

Saturday, 15 March 2014

Kena Cuti Menulis, Ini Memang Cilaka!

Broadband aku sudah mahu habis koutanya, ini kira entry last. Nyawa-nyawa ikan je ni. Ini mungkin kerana selalu tengok konsert-konsert versi penuh seperti Reading festival, Rock Am Ring, Glastonbury dan itunes festival yang lepas-lepas. Kemudian download lagu.
Ni semua punca ni. Kalau setakat chat dengan makwe dari perancis takda hal sangat MB broadband ni.

Aku belum habis nak membuat riview buku-buku best yang bersepah-sepah dekat rak sedang-sedang aku ni( sebab tu penuh pasal raknya pun sedang). Buku-buku yang aku beli dari pesta buku angtarabangsa Kuala Lumpur setiap tahun bermula 2 tahun lepas(kahkah) dan dengan buku-buku tahun lepas hendaklah di-riview dengan tertib, tapi aku bukan nak riview semua, cuma beberapa sahaja yang aku rasa berbaloi untuk orang baca. 

Aku belum membuat keputusan drastik lagi hendak habiskan masa bercuti ni dekat mana walaupun ini hanya cuti menulis blog sahaja. Mungkin aku akan berjalan-jalan sedikit melihat negeri orang atau mencari makwe baru bagi mengaburi kegagalan percintaan masa lalu. 

Kah kah kah kah kah.

Ini ada sedikit buah tangan buat hibur-hibur.

Band yang datang Malaysia tahun lepas dimana aku tiada duit nak beli tiket, harem betoi!




ULASAN BUKU: Lelaki Eksistensial


Buku yang akan dijudge begitu sahaja oleh serbanitas melalui kulit buku ini. Tapi terpulang pada orang hendak judge atau tak. bagi aku yang dah membaca, buku ini boleh bukakan minda kau sedikit daripada bahan bacaan yang asyik dibelenggu oleh held mentality. buku dari penulis sama ULASAN BUKU: Awek Chuck Taylor terbitan Lejen Press. Jika tak tahu Eksistensial boleh rujuk sini Eksistensialisme

Mengisahkan seorang lelaki tak bernama yang sentiasa dibayangi oleh seorang perempuan bernama Sofea dan mempunyai hubungan dengan beberapa perempuan. Susah hidupnya, kemudiaan senang setelah bertemu seorang perempuan bernama Lin di Frinjan (tempat jual buku dekat shah alam) ketika lelaki ini sibuk baca buku tulisan sendiri. Dipelawa oleh Lin untuk menjadi editor kepada buku dia, kemudiaan diambil bekerja disyarikat penerbitan buku milik Lin yang sebenarnya adalah seorang anak tengku.

Setelah berjaya, lelaki ini menjadi tutor jurusan filem di sebuah universiti dan pada masa yang sama menjadi penulis skrip drama yang sebelum ini menyambung pelajarannya semula setelah berhenti belajar kerana perempuan bernama Sofea, itu pun diatas pujukan Lin yang semakin hari semakin rapat dengannya. 

Semasa menjadi tutor, lelaki ini mengenali seorang gadis hipster bernama Puspa yang akhirnya menjadi teachers pet nya. Seorang gadis yang suka memberontak, melawan arus sistem dan seorang vegeterian. Pada masa yang sama adalah seorang komunis juga, perbalahan dan perdebatan ilmu sering terjadi diantara Puspa dan lelaki ini kerana masing-masing berpandangan tinggi tentang falsafah.

Turut mengenali pelakon perempuan sinetron indonesia gred-B bernama Fitrana ketika pengambaran drama Cinta Luhur Dari Illahi. Seorang gadis bimbo yang tidak tahu soal falsafah atau apa pun juga mempunyai hubungan dengannya. Kemudian gadis seterusnya bernama Maisara, Datang dari keluarga melayu pasca DEB (dasar ekonomi baru) urban konservatif yang bapanya adalah ketua UMNO cawangan perumahan. mengenali Maisara di satu simposium anjuran universiti.

Lelaki kasanova ini mengoda mereka semua dengan mengcungkil ID mereka berteraskan kaedah Sigmund Freud(sila google). Dan setelah berjaya memiliki jiwa mereka, lelaki ini masih belum puas kerana cintanya hanya kepada seorang perempuan bernama Sofea yang dikenali semasa sekolah menengah hingga di universiti. Perempuan yang membuatkan lelaki tak bernama ini putus semangat untuk belajar. Kesemua perempuan yang digodanya, Lin, Puspa, Fitrana dan maisara mempunyai sedikit ciri-ciri Sofea, gadis yang membelenggu dirinya. Bertemu semula dengan Sofea ketika syarikat penerbitan buku milik kekasihnya, lin, mengambil pekerja baru. Kemudian bermula bermacam-macam peristiwa bercelaru.

Buku yang berbaloi untuk dibaca. Jika kau adalah seorang yang konservatif, tolong buka minda untuk membacanya walaupun buku ini agak keterlaluan bagi orang yang konservatif mindanya. Dalam buku ini banyak mengkritik perkara disekeliling kita orang melayu. Perkara-perkara seperti cinta yang gagal seiring dengan perkara-perkara yang kritis. Tentang kehidupan seorang yang eksistensialis.

Eksistensialisme

                               (Soren Kierkegaard,Friedrich Nietzsche, Jean-Paul Sartre)

Eksistensial ni adalah sesuatu nilai yang berat dan dokongan didalam hidup. Diantara salah satu falsafah terbesar dalam bahagian falsafah barat. Buat masa sekarang aku belum membaca naskah-naskah buku atau karya-karya agung eksistensialis, cuma ada membaca beberapa buah buku yang ada kaitan dengan eksistensialis seperti buku Marxism.

Sebelum mengenali Eksistensialisme atau menjadi seseorang yang Eksistensialis kau harus mengenali tokoh-tokoh atau bapa kepada eksistensialisme itu sendiri. Tokoh-tokoh yang wajib kenal bagi falsafah Eksistensialisme terdiri daripada  Soren Kierkegaard, Frederick Nietchze dan Jean-Paul Sartre, mereka adalah orang yang bertanggung jawab membangunkan Eksistensialisme. Didalam wikipedia jika dibaca akan berbunyi Eksistensialisme ini adalah tentang kerber-ada-an manusia. Tapi aku rasa ini terlalu sukar untuk orang nak faham.

Keber-ada-an manusia didalam Eksistensialisme ini terlalu berat bunyinya, tapi dengan maksud penerangan yang lebih senang difahami, Eksistensialisme ini adalah falsafah yang menitik beratkan kewujudan manusia. Inti pati Eksistensialisme adalah mempertahankan hak seseorang manusia sebagai individu yang mempunyai hak untuk berfikiran bebas dan membuat sesuatu dengan bebas tanpa halangan dari orang lain atau faktor yang menghalang seseorang individu tersebut didalam hidupnya.

Eksistensialisme juga terdiri daripada persoalan-persoalannya iaitu, persoalan Eksistensialisme. Persoalan seperti, aku sebagai manusia apa yang patut dilakukan? Bagaimana aku harus jalankan hidup aku? Apakah fungsi aku sebagai manusia? Benarkah jalan ini yang dipilih? Aku buat sesuatu ini atas kehendak aku atau orang lain?. Sehinggakan jika kau ada bela kucing, persoalan Eksistensialismenya berbunyi mengapa aku adalah seekor kucing dan apa perkara sepatutnya aku buat sebagai kucing?.  

Didalam Eksistensialisme kebebasan kau membuat keputusan itu tidak bergantung dengan orang lain atau yang boleh menghalang keputusan kau. Kau boleh buat apa sahaja yang kau nak tanpa dibelenggu oleh sesuatu. Kemudian barulah kau menjadi seseorang yang Eksistensialisme.

Pada hari ini Eksistensialisme bukanlah perkara asing. Eksistentialism banyak mempengaruhi pemikir-pemikir dan ahli falsafah, penulis, pembuat filem dan ramai lagi. Filem-filem dan buku yang berunsurkan Eksistensialism sangat banyak hari ini cuma kau boleh faham atau tidak sahaja. Jika nak diberi contoh kecil, mungkin Into The Wild sebab ini filem kegemaran aku dan menceritakan tentang Christopher Mccandless yang membuat kuputusan untuk mengembara dan mencari diri sendiri di dunia luar. Jika aku tengok filem ini tak semestinya aku adalah seseorang yang Eksistensialis. Tapi masih banyak lagi sebenarnya filem yang lebih pekat Eksistesialismenya seperti No Exit, No Exit lebih dekat dengan karya Eksistensialism Jean-Paul Sartre iatu No Exit juga.

Karya-karya lain bagi Eksistensialisme terdiri dari karya-karya agung seperti Being and Nothingness, The Sickness Unto Death, Thus Spoke Zarathustra, Existentialism and Human Emotion, Truth As Subjectivity, Knight Of Faith, Faith As a Passion, Critique Of Dialetical Reason dan banyak lagi.